Copyright© All Rights Reserved akubukannovelis.blogspot.com

9 Jun 2016

LURUHNYA CINTA DIBUMI KOREA (2)







BEEP!


Loceng berbunyi menyentak lamunan aku. Aku tahu siapa yang datang. Pantas aku bukakan pintu. Lee Jong Hyun tiba sambil tersenyum mesra.


Aku senyum kembali.


“Untuk awak.” sebakul bir dihulurkan ke arah aku.


Aku terkejut. Antara nak ambik atau tak. Aku sikit teragak-agak.


Melihatkan keadaan aku yang agak kekok. Cepat-cepat Lee Jong Hyun letak bakul di depan pintu. “Awak tak minum bir?” tanya dia pelik.


Aku geleng.


“Soju.” tanyanya lagi.


Lagi sekali aku geleng.


“Maaflah saya tak tahu. Kalau saya tahu, saya tak bawak tadi. Mungkin boleh bawak bunga lagi sekali.” matanya melirik ke arah aku.


Merah muka aku. Malu. Tapi aku suka.


“You're blushing.”


Cepat-cepat aku toleh ke dapur. “sebabkan awak nak datang jadi saya sediakan masakan ala-ala Malaysia.”


Nasi goreng kampung. Sirap laici. Dan nanti ada teh tarik untuk kami sembang-sembang kosong.


Aku letakkan nasi goreng kampung di dalam pinggannya.


“Rasalah.” aku tunggu suapan pertama darinya.


Lee Jong Hyun masukkan nasi goreng dalam mulut. Kemudia dia pandang aku tak berkelip.


Riak muka dia macam 'tak sedap' 'nak muntah' 'apa benda nie'. Aku dah tak senang duduk.


“Deabak. Aju masissumnida” terbaik. Ini sedap. Terus dia masukkan suapan seterusnya.


Auw! Terus rasa macam terbang-terbang di udara. Tak sangka kali pertama masak terus dia kata sedap. Senyum sampai ke telinga.


Dua tiga kali jugaklah dia tambah nasi goreng kampung. Seronok tengok dia makan.


Lepas makan kami mengopi sekejap di koridor luar. Eh bukan mengopi tapi mengeteh. Tapi bukan nak cakaplah. Teh tarik aku memang paling sedap. Nie mama yang cakap.


“Sedap.” Lee Jong Hyun hirup teh lagi.


Aku senyum sedikit. Hari nie asyik kena puji saja. “Minumlah lagi.”


Dia angguk. “Awak bahagian penulisankan? Apa kata awak tuliskan saya lirik lagu.”


aku butangkan mata. Lirik lagu? Hish! Aku mana pandai. Tulis cerpen terorlah.


“Tak maulah saya tak tahu.” aku tolak pelawaan dia. Sungguh aku tak tahu.


“Awak tahu puisi?”


Laju aku angguk. Pernah aku tilis bila aku bosan.


“Tulis lirik lagu macam tulis puisi tapi puisi ada nilai sastera yang tinggi. Tapi lirik lagu lebih kepada penyatuan hati ke hati. Awak try la tulis.” dia pujuk aku lagi.


“Okey saya tulis. Tapi tak panjanglah sebab saya tak ada mood nak menulis. Kejap erh.” aku masuk ke dalam ambikkan pen dan kertas. Aku duduk atas katil sambil tangan laju menulis.


Kali pertama kita bersua
Lidah kelu tanpa bicara
Sekadar bertukar senyum dan helo
Ku arahkan kaki melangkah pergi.


Terus aku dapatkan Lee Jong Hyun dan aku suakan kertas dekat dia. “Nanti dapat idea saya sambung lagi.”


Dia lipat kertas dan simpan dalam poket. “Oraite.”


“Esok datang rumah saya pulak. Boleh saya mainkan gitar untuk awak.” Lee Jong Hyun menghabiskan sisa teh tarik dalam cawan.


Aku semakin teruja. Laju saja aku anggukkan kepala. “Wah! Tak sabarnya.”


“Boleh tengok kehebatan saya esok.” dia tersengih.


Kami masih lagi borak-borak kosong. Bila mata dah hampir-hampir nak pejam Lee Jong Hyun meminta izin untuk pulang aku hantar dia sampai ke depan pintu. Malam tu tidur aku lena sampai mimpikan Lee Jong Hyun.


**************************


Aku hayunkan kaki melangkah ke tingkat 15. betul ke tindakan aku nie, pergi rumah lelaki. Aku pandang diri aku sekejap. T-shirt sendat dengan jeans panjang. Taklah nampak teruk sangat. Aku tekan loceng rumah Lee Jong Hyun. Kali nie aku bawak choco chip cookies yang aku beli di Lotte Mart pagi tadi.


Lee Jong Hyun sambut aku dengan senyuman di bibir. Rambut dia kelihatan sedikit basah. Langkah saja kaki masuk dalam rumah, mata aku melilau memandang sekeliling. Cantiknya rumah dia.


“Saya baru lepas mandi tadi. Duduklah.” Lee Jong Hyun suakan tangan untuk aku duduk disofanya.


Bau mandiannya sedikit menenangkan aku. Wangi dan maskulin. Sebelum aku lebih hanyut cepat-cepat aku suakan choco chip tadi.


“Saya tak tahu nak bawak apa. Saya bawak nie.” aku senyum sekilas.


Lee Jong Hyun sambut sambil tersenyum. “Kumawo.


Kenapa malam nie aku nampak dia macam kacak sangat?


“Saya masak nasi goreng kimchi. Mari.” dia tarik tangan aku ke meja makan.


Aku pandang tangannya yang dah melekap pegang tangan aku. Berdebar-debar. Sempat dia tarikkan kerusi untuk aku duduk dan cedokkan nasi goreng dalam pinggan aku.


Aku tak minat sangat nasi goreng kimchi sebenarnya. Tapi tak apalah kita try.


“Sekarang cuba.” dia duduk sebelah aku sambil tunggu aku makan.


Aku suapkan nasi ke mulut. Sedap.


Deabak.” aku angkat ibu jari. Sedap sangat. Rasa macam nasi goreng Malaysia sikit. Sedapnya.


“Omma saya yang masak.”


Aku pandang dia sambil bulatkan biji aku. Omma? Omma tu emak. Mana mak dia. Aku pandang sekeliling. Mak dia dalam bilik kut.


“Cari apa?” dia tanya aku pelik. Siapa tengok aku sekarang pun rasa pelik.


“Omma.” aku jawab sepatah.


Kemudian aku dengar dia ketawa. Lembut dia tarik hidung aku. “Omma saya dekat restoran. Saya pergi restoran keluarga tadi ambik nasi goreng nie. Balik saya hangatkan balik.”


Lega. Ingatkan mak dia ada tadi. Nanti mak dia ingat aku nie kekasih Lee Jong Hyun pulak.


“Makan la cepat sikit saya ada sesuatu untuk awak.” dia masih tenung muka aku dengan sepasang mata yang cukup buat sesiapa pun terpukau.


“Macam mana nak makan cepat-cepat kalau asyik nak tenung orang aje.” aku mengomel dalam bahasa melayu.


“Apa dia?” dia pandang aku pelik.


Peliklah duk cakap bahasa korea tiba-tiba mencelah bahasa melayu. Mana dia tak pelik.


“Tak ada apa-apa saya cakap nasi nie sedap sangat.” sengaja aku tipu dia. Alah bukan dia paham pun apa aku cakap.


Aku pandang dari sisi mata yang dia asyik tersenyum. Sementara aku sudahkan makan Lee Jong Hyun kemaskan dapur.


Strawberry sparkling sebagai pemanis mulut untuk kami malam tu. Lee Jong Hyun keluarkan gitar.


“Nak dengar sesuatu?” tanya dia sambil mula petikan gitar.


Aku yang tengah duduk bersila atas sofa terus anggukkan. Tak sabarnya.


Petikan gitar dimulakan.


Kali pertama kita bersua
Lidah kelu tanpa bicara
Sekadar bertukar senyum dan helo
Ku arahkan kaki melangkah pergi.


Erh. Tu lirik aku. Cepatnya jadi lagu. Terpaku aku sekejap bila dengar suara metofora Lee Jong Hyun. Patutlah ambik musik.


Selesai empat rangkap lagu dimainkan. Cepat saja aku tepuk tangan. Nak dengar lagi awak nyanyi Jong Hyun.


“Mata awak cantik.” ayat pertama selepas Lee Jong Hyun habis menyanyi.


Merah muka aku kena puji macam tu. Dia memang suka benda manis-manis ke sebab tu ayat dia semua manis.


“Kamsahamnida.” aku ucapkan terima kasih sambil mulut tak hilang dengan senyuman.


“Original ke muka awak?” tanya dia lagi.


“Mestilah. Ingat muka saya operation ke?” aku juihkan bibir.


Tak kisah pun dia cakap macam tu sebab korea dan pembedahan plastik tak dapat dipisahkan. Bagi rakyat Korea contohnya, kecantikan adalah perkara utama. Bila cantik semua sempurna.


Bila dah menginjak usia remaja. Semasa hari lahir ibu bapa akan menghadiahkan pembedahan plastik sebagai hadiah untuk anak gadis mereka. Boleh dikatakan jugak Korea ini dunia kosmetik. Kedai kat sini banyak yang jual kosmetik.


“Sebab.. mulut awak kecik. Mata awak besar. Hidung awak mancung. Sebab tu saya ingat operation.” Lee Jong Hyun tenung lagi muka aku.


“Awak pun mesti operation kan?” aku duga dia.


Dia angkat bahu sambil petik gitar. Mainkan cod perlahan.


“Saya memang muka original. Lelaki muka original baru terserlah keaslian dia.”


Lee Jong Hyun bangun dan capai telefon di atas meja. Tak lama lepas tu dia tunjukkan aku sesuatu.


“Nie gambar saya masa sekolah.” dia suakan telefon dekat aku.


Aku ambik dan belek-belek setiap gambar. Dari satu ke satu. Aha lah. Muka dia memang dari kecik macam nie. Ingatkan orang korea tak ada yang kacak. Hihi.


Aku pun ambik telefon. Buka folder ME yang mana semua gambar aku kecik sampai terbaru aku letakkan dalam tu.


“Nie gambar saya.” aku tunjukkan gambar aku masa kecik dulu kepada Lee Jong Hyun.


Dia tak terus ambik telefon tu tapi dia terus duduk sebelah aku. Dekat dan rapat. Sebelah tangan diletakkan atas sofa belakang. Sebelah lagi membelek telefon. Aku dapat bau haruman semulajadi Lee Jong Hyun.


Cepat-cepat aku kawal pernafasan agar tak nampak sangat berdebar.


Come on Izz. Kau duduk Korea. Sini bebas. Kau boleh buat apa saja kau suka. Aku mengeluh sendiri. Jahat sangat ke aku nie?









P/S > macam mana? baru bab dua.. kalau ada rasa yang kurang...please leave ur comment below... tinggalkan sikit kata-kata cotton candy dekat bawah.. hihi. okey nak mimpi Lee Jong Hyun kejap. bye.


2 comments:

  1. Jaga-jaga... jangan terbabas. Hihihihi

    ReplyDelete