Copyright© All Rights Reserved akubukannovelis.blogspot.com

1 Dec 2013

KISAH CINTA PERTAMA (2)

BIAR AKU MENCINTAIMU DITUKARKAN KE TAJUK KISAH CINTA PERTAMA. 

ENJOY!




Sejak-sejak masuk tingkatan empat nie, aku selalu sibuk dengan aktiviti sekolah. Wakil sekolah pertandingan pidato, bahas dan choral speaking la, wakil pelajar untuk program pelajar cemerlang dun tasek gelugor la, wakil negeri untuk program wilderness adventure dekat Pulau Tuba Langkawi la. Tu belum masuk dengan aktiviti luar sekolah. kafe@teen, prostar dan jugak ARAS.

Oh ya, lupa nak bagitahu ARAS tu singkatan untuk Aktivis Remaja Alam Sekitar ia di bawah selian Sahabat Alam Malaysia. Kiranya kami nie wakil belia untuk aktiviti sukarelawan berkaitan alam sekitar la.

“Zara barang dah siap?”

Aku kalih tengok mak yang tengah duduk atas katil sambil duk tengok aku susun baju.

“Dah. Mak nanti petang nak turun pantai tau lepak-lepak dengan kawan pastu malam sikit baru mak hantar pergi rumah kak Nina.” Aku zipkan beg. Siap.

Fuh! Banyak jugak barang aku padahal perginya dua hari satu malam sahaja. Nasib baik barang-barang aku letak dalam luggange yang tak berapa besar nie. senang tak payah nak galas-galas, aku tarik aje.

Petang tu dalam pukul enam aku siap untuk turun di tepi pantai. Dari jauh aku dah nampak Emira, Bainun, Syawal dan Safirah duk bertenggek atas tembok yang menghadap laut.

Angin sepoi-sepoi bahasa menyapa lembut pipi aku. Dari bagan ajam nie dah boleh nampak komtar tambah pulak kalau malam tahun baru pasti ramai yang duduk tepi laut untuk tengok bunga api.

“Wei Zara, esok lepak jom.” Safirah dah duduk sebelah aku.

“Tak boleh la esok aku kena pi Penang.”

“Macam tu la hang semua tak boleh. Baru plan nak tengok wayang.”

Aku pandang Syawal yang tengah hirup sirap limau. Sedap la pulak.

“Memang tak boleh la wei, minggu depan la.”

Tengah duk syok-syok bersembang kami di kejutkan dengan bunyi bising motorsikal.

“Wei diam la duk vroom..vroom.. orang lain pun ada motor jugak.” Syawal dah menjerit dari sini.

Aku pandang Syawal. Budak nie cakap tak berlapik. Sebab tu la nama dia Syawallina kami tukarkan kepada Syawal.

Budak lelaki tu pandang kami lama. Salah seorang dari mereka menghampiri kami. Aku mengucap panjang dalam hati. Jangan jadi apa-apa sudah.

“Berani mai la.” Safirah pulak menyampuk.

Nasib baik Bagan Ajam nie kawasan kami. Apa-apa hal senang ada orang tolong.

“Nama apa?” budak lelaki tu pandang Emira.

“Awat hang tanya nak kena pukul?” Syawal dah lipat lengan baju dia.

“Aku nak kawan saja bukan nak lawan. Nama aku Amrin.”

“Tak tanya pun.!” Aku pulak sibuk nak cakap. Hehe.

Amrin jeling pandang aku. Marah ke?

Amrin dah sibuk duk tanya Emira macam-macam.. sesekali Bainun dan Syawal jugak menyampuk dan Amrin pun panggil kawan dia lagi dua orang suruh join kami. Aku kalau nak lepak dengan budak lelaki nie mintak maaf banyak-banyak. Aku tak suka!

 Aku malas nak layan aku ajak Safirah turun ke gigi air. Aku masukkan kaki ke dalam air hingga paras lutut. Aku suka sangat main air. Sejak dari kecil sampai dah umur 16 tahun aku tak boleh hidup tanpa laut.

Aku pejamkan mata sambil berdiri di dalam laut. Sesekali badan aku berayun bila terkena ombak laut. Bunyi burung berkicau, bunyi ombak laut menghempas pantai. Aku rasa sangat seronok sangat.

Aku terasa ada tangan yang menarik tudung aku sampai aku jatuh ke dalam laut. Kemudian tangan tersebut menarik baju aku. Aku ternampak ada susuk tubuh semasa aku terendam dalam air dengan pantas aku sepak perut orang tu.Watcha! Biar padan dengan muka dia.!

Dia mengerang kuat.

“Sakit la, orang nak tolong dia, dia sepak pulak kita.”

Aku tolak badan naik ke permukaan air. Amrin!

“Kau nak rogol aku ke?” aku marah dia. pedih mata aku terkena air laut.

“Rogol kepala otak hang! Hang dah jauh masuk tengah laut dari hang lemas baik aku pergi selamatkan hang.” Amrin pegang perut dia.

“Hang ingat aku tak reti berenang ke? Sibuk nak selamatkan orang!” aku terus berenang naik ke darat.

“Wei aku blah dulu.. jumpa isnin nanti.” Aku terus berjalan balik ke rumah. Sempat aku jeling Amrin, nasib baik kena dekat perut kalau kena dekat ehem..ehem.. aku rasa arwah dah.

Sampai dekat rumah kena berleter dengan mak sebab dah maghrib baru balik.

***********************************************

Kami semua berkumpul di masjid Seberang Jaya. Tak sampai sepuluh minit kami sampai bus pun tiba. Aku ambik tempat di tengah-tengah.

Sesekali mata aku bertembung dengan budak yang berbadan chubby tu. Kami berbalas senyuman. Sesi lepas aku ada jumpa budak nie yang dalam diam hati terpaut tu. Kali nie jumpa hati aku terpaut lagi. Apasal dah macam kurus sikit mamat nie?

Kami tiba di Sekolah Sungai Ara sudah kelihatan ramai yang dah berkumpul termasuk kak Wan. Kami bersalam dengan peserta-peserta lain.

Selesai letak beg di asrama yang disediakan kami pun berkumpul di dewan untuk sesi taklimat. Aku duduk di barisan belakang sekali. Dimulakan dengan ceramah mengenai manusia, alam dan bencana.

Beberapa kali aku menguap sampai kadang-kadang aku rasa dah tak sanggup nak menguap. Sungguh la aku tak suka ceramah cenggini bosan ya amat. Kak Nina dan kak Jun dah beberapa kali cuit aku guna siku.

“Yang Duduk barisan belakang sekali yang pakai baju warna oren tu, boleh jawab soalan saya?”

Aku masih lagi mata menghadap depan. Tiba-tiba rasa segar. Semua mata tertumpu dekat aku. Tapi aku buat relaks saja sebab kak Nina pun pakai baju warna oren. Selamat aku.! Tiba-tiba kak Nina bangun.

“Bukan kamu yang sebelah kamu yang comel-comel tu.”

Kak Nina duduk balik.. Muka aku dah merah. Aduh soalan apa pulak nie.

“Boleh tolong ulang tak?” aku tanya balik.

Haaa tu la menguap lagi. Bila orang duk bercakap aku sibuk dengan handphone.

“Apakah impak terhadap bumi jika berlaku penipisan ozon?”

Nah! Masuk bab ozon pulak. Jawab je la.

“Mungkin bumi akan panas.” Glup!

“Okey terima kasih.”

Fuh! Lega. Apasal la dalam banyak-banyak orang aku jugak yang kena? Diorang nie memang tak adil.

Aku terpandang sebelah kanan aku yang menepatkan barisan budak lelaki. Abang Arm tersenyum pandang aku. Aku balas balik senyuman dia.

Lepas sesi taklimat dan ceramah kami dipecahkan mengikut kumpulan. Satu kumpulan 10 orang. Nasib baik ada yang aku kenal masa join aktiviti dekat USM.

Sibuk buat ice beraking sampai aku terperasan ada mata yang asyik memandang ke arah aku. Yang pasti bukan budak group aku. Siapa erh berani sangat nak pandang anak orang nie.

Satu sms diterima. Eh, number nie lagi. Last dia sms aku pun masa dekat yong tau fu lepas tu takde dah.

Sibuk sangat menguap sampai penceramah dekat depan pun  perasan.

Aku pandang sekeliling. Siapa pulak yang admire aku nie. hehe..perasan pulak.

Pusing belakang Zara akan nampak saya.

Aku pusing belakang, nampak Abang Dollah. Aku senyum dekat abang Dollah, Takkan abang Dollah kut. Dah tukar number ke apa.

Abang Dollah?

Aku balas balik.

Ting! Salah.

Eh boleh main ting-ting pulak. Malas la aku nak layan dengan orang yang suka main tarik tali nie. terus terang saja la bukan aku nak makan pun.

*********************************************

Malam sebelum tidur, kami bersembang sesama sendiri, kak Nora hampiri aku. Sebelah kak Nora ada kak Alin.

“Zara, nak mintak tolong boleh?”

Aku angguk sambil menunggu apa yang kak Nora dengan kak Alin nak cakap.

Ada number fon abang Dollah tak?” kak Alin macam malu-malu aje nak cakap dekat aku.

Ooo..ini ke kesnya.

Ada, tapi kak Alin kena janji jangan bagitahu Zara yang bagi number nie tau.”

Cepat-cepat kak Alin angguk. Suka lettew.

Siapa yang tak suka abang Dollah tu. Dah la tinggi kacak pulak. Orang kenal aku pun sebab abang Dollah. Kadang-kadang budak perempuan rapat dengan aku pun sebab abang Dollah.

Abang Dollah adalah hot stuff  dekat sekolah aku. Disebabkan budak lelaki melayu berkurangan makanya abang Dollah menjadi rebutan tapi kalau ada orang lain pun abang Dollah tetap jadi rebutan jugak. Hot, sexy and stylo.. ehh melebih pulak aku nie.

Pukul lima pagi aku dah bangun tidur. Disebabkan tak nak berebut bilik air dan tak nak lambatkan solat subuh berjemaah, terpaksa aku bangun awal. Aku berjalan dalam gelap nasib baik koridor nie ada lampu. Dengan tuala di atas kepala. Tangan sebelah kanan aku pegang baju dan tangan sebelah kiri aku pegang pencuci muka, sabun, berus gigi dan ubat gigi. Aku berjalan ke bilik air. Sunyi. Sesekali mata aku melilau sekeliling. Tiba-tiba terasa seram. 

Cepat-cepat aku mandi. Sejuknya… dah la lepas nie nak pergi tanam pokok bakau pulak. Kena wangi-wangi nie.

“Woi.”

Aku terhenti membilas badan.

“Woi.” Suara perempuan.

Glup! Aku telan air liur. Kaku. Dalam lima minit macam tu suara tu pun hilang. Cepat-cepat aku bilas badan, pakai baju dan larikkkk….

Awalnya mandi… sorang-sorang pulak tu.. tahu tak dekat sekolah nie femes dengan hantu jepun.

Number dari orang yang aku tak kenali. Ting! Terasa nak call empunya number nie.

Dalam keadaan dalam bilik yang gelap aku ambik tuala dan sangkutkan di kepala. Aku terbongkok-bongkok keluar ke koridor. Cepat-cepat number tu aku dail.

Berbunyi, aku angkat kepala jenguk ke bawah. Haaa aku tau dah siapa.

Si dia cepat-cepat masukkan handphone dalam kocek dan berlalu pergi..

Tunggu la esok pagi..!

Aku tengok jam dekat handphone awal lagi baru lima setengah pagi. Sejuknya. Aku teraba-raba cari kain tuala. Ala tuala kan dah basah tadi buat mandi. Last-last aku ambik telekung dan pakai. Aku baring-baring atas katil sampai tertidur..

“Hantu pocong….! Hantu pocong!”

Aku yang tengah terlena terus bangun sebab terkejut dah la tadi masa mandi kena tegur dengan hantu.

Satu balingan bantal tepat mengena tubuh aku dan aku terjatuh dari katil… Ya Allah sakitnya. Tau la takut hantu tak payah la aku pun nak baling dengan bantal.

Lampu dibuka. Bila aku stand by nak bangun saja semua mata dekat aku. Ada yang pegang Al-quran, surah Yasin, bantal dan tak tahannya siapa ada hanger lagi. Hish apa nie.

What?” aku separa menjerit.

“Zara?” kak Nina letak bantalnya.

Yela sapa lagi?” boleh pulak tanya dah la tengah sakit nie.

“Kenapa pakai macam nie?”

Aku tengok badan aku. Patut la pun semua ingat aku hantu. Aku buka telekung dan betulkan rambut yang terkeluar.

“Sejuk la.. lagipun tadi Zara baru lepas mandi, tuala dah basah ambik la telekung buat selimut.”

Semua bersurai tinggal kak Nina, kak Juna dan kak Wan. Aku tengok jam dekat handphone. Lima empat puluh lima.

“Habis yang mandi tadi Zara la?” kak Jun pandang aku.

Aku angguk.

“Ingatkan ada bunian mandi tadi, tak jadi nak buang air kecil, kalau ada batu karang siap la Zara.”

Aku senyum je. Ooo..tadi tu kak Jun la yang duk woi..woi aku tu..

Sementara semua tengah mandi. Aku ambik kesempatan nak turun surau dulu. nak bertentang mata dengan si dia.

Sengaja aku jalan lambat-lambat.. kalau pergi surau lima minit aku jadikan sepuluh minit sambil tangan ligat duk menaip mesej.

Jumpa di surau.

Lama aku tunggu dekat surau. Tapi bayang si dia pun aku tak nampak. Azan berbunyi. Kami sembahyang berjemaah. Sedapnya suara pak imam nie, mesti budak-budak sekolah Al-Manshoor nie.

Aku pandang telefon tapi satu meseg pun tak berbalas. Aik takkan malu kut selama nie punya syiok duk mengacau aku. Bila dah kantoi lari macam tu je.? Tak lelaki lamgsung.

Tengah nak berjalan balik dari surau aku belek-belek handphone. Apasal mamat nie tak balas?

“Zara.” Aku pusing belakang..

Dia nie ke?

Bersambung…


10 comments:

  1. Assalamualaikum, singgah baca entri di sini dan follow. Salam penulisan. Jemput ke blog saya pula ya. Terima kasih.

    ReplyDelete
  2. Aik ada jugak nma aku ek....ingat gak kt aku hahahaha wt cita kita kwn2 plak-safirah

    ReplyDelete
  3. Hahaha... Nama ku ada tk ? Abg dollah yg tk tahan tu... Ekekkekek...

    ReplyDelete
  4. apesal cerita nii lain dripada kisah cinta pertama ekk ?? bukan ka watak utama nur zara , jurutera mas dan abg ustaz tu ker ?? ayooooo !!

    ReplyDelete