Copyright© All Rights Reserved akubukannovelis.blogspot.com

6 Jun 2016

NOVEL : LURUHNYA CINTA DIBUMI KOREA (1)







AKU peluk abah erat-erat sebagai tanda terima kasih. Mama aku tengok jeling macam tak puas hati marah barangkali. Yelah mana tak marah. Kalau anak dara nak sewa seorang diri. Tapi sebab anak dara nie super duper degil tahap tak boleh bangkang maka mama turutkan juga.


“Jaga diri tu.” mama muncung mulut.


Terus aku paut bahu mama sambil lentok kepala.


“Ye mama. Jangan la macam nie. Izz tahu la jaga diri. Kan Izz dah besar.”


“Besar tu besar jugak. Korea tak sama macam Malaysia.”


Aku peluk mama kuat-kuat. Mama pun balas pelukan aku.


“Mama jangan risau okey. Lagi setahun saja lagi Izz dekat sana. Mama jangan risau ye.”


Kawasan sekitar KLIA2 penuh dengan manusia yang sibuk dengan hal masing-masing.


Tujuan aku balik nie pun sebab nak pujuk mama izinkan aku menyewa sendiri. Bukan taknak sewa dengan budak-budak lain. Tapi aku paling tak suka kalau kawa-kawan dengan orang mabuk. Korea nie mabuk dah jadi benda biasa. Yang tak biasanya aku.


Pernah sekali roomate aku muntahkan arak atas badan aku masa aku tengah tidur. Mau tak hangin. Lagipun aku tak ada kawan malaysia. Aku datang sini pun sebab aku pandai-pandai apply sendiri.


Dah dapat rumah sewa. Dah bayar deposit. Baru teringat nak mintak izin mama. Punggah punya anak.


Aku salam mama dan abah. Peluk cium macam lepas nie tak jumpa dah.


“Jangan lupa call mama nanti. WhatsApp abah. Sampai-sampai terus call jangan tunggu-tunggu. Jaga diri. Jangan bawak lelaki masuk rumah. Jangan tinggal solat. Jangan nak pi konsert sangat. Jangan teruja sangat nak jumpa artis.”


Aku dengan abah gelak dekat situ jugak. Banyak betul jangan mama nie.


“Sayang.. dah la tu.. pandai-pandai la Izz nanti.” abah pujuk mama.


Mama lebarkan senyuman sebelum peluk cium aku.


“Belajar rajin-rajin.” abah cium dahi aku.


Aku salam dan berpelukan untuk kali terakhir. Aku melambai-lambai mama sebelum mereka hilang dari pandangan.


Okey Izz.. jangan risau setahun bukan lama pun. Pergi kelas. Balik kelas. Kalau rasa bosan boleh pergi tengok konsert tak pun pergi club. Pengumuman di buat. Aku melangkah kaki sambil meninggalkan mama dan abah yang sekadar tersenyum menghantar aku dengan pandangan yang sedih.


Annyonghaseyo Seoul. Perjalanan 6 jam kali nie sikit sebanyak mengembirakan aku. Tak tahu nak berperasaan macam mana. Terlebih suka tak jugak. Tak berapa suka pun tak jugak. Elok aje kaki jejak ke lapang terbang Incheon. Aku terus ambik subway dan bus untuk ke rumah sewa aku yang baru. Nasib baik dari Malaysia aku dah bawak stok maggi banyak-banyak.


Dari rumah sewa nie ke kampus tak adalah jauh sangat kalau naik subway adalah dalam 15 minit lepastu kena berjalan sikit. Tapi yang aku suka rumah nie dia agak privasi sikit. Backpack belakang aku betulkan sebelum jari menekan punat lif.


Masa aku masih tunggu lif kelihatan seorang lelaki berdiri sebelah aku sambil mengalas gitar dibelakang. Aku pandang sekilas sebelum menunduk hormat. Begitu juga dia. Aku kembalikan tumpukan ke depan.


Ting!


Kaki kami sama-sama melangkah masuk. Aku tekan punat 13 manakala dia menekan 15. masing-masing diam. Dari tepi mata aku dapat melihat sedikit penampilannya. Kasut boot paras buku lali dan jaket labuh menutup punggung. Kacak.


Sampai tingkat 13 aku terus melangkah keluar. Boleh dikatakan rumah disini agak sedikit mewah. Aku buka pintu dengan kod paswood. Wah! Memang cantik. Rumah 1 bilik. Satu bilik kecil untuk letak pakaian. Ruang dapur yang agak moden reka bentuk. Dan ada balkoni yang agak luas. Boleh nampak Han River. Selepas kemas-kemas barang. Aku duduk dibalkoni sekejap sambil hirup angin sepoi-sepoi bahasa. Aku lepaskan rambut aku yang paras bahu nie. Sesekali rambut terusik dek angin.


Masa nak masuk dalam, mata aku terpandang balkoni atas. Mata aku terpandang mamat korea tadi. Kali ini dengan hanya seluar pendek dan t-shirt sendat dia duduk dibalkoni sambil memetik gitar. Bila mata kami bertentang. Cepat-cepat aku larikan pandangan dan melangkah kaki masuk ke dalam rumah.


Nanti dia ingat aku sengaja nak tengok dia. Tak kuasa aku.


**************


Aku kenakan seluar pendek paras lutut dan tshirt labuh di badan. Dalam keadaan musim bunga sekarang keadaan tak adalah panas sangat ataupun sejuk sangat. Rambut sengaja aku lepas. Laparnya perut aku dari tadi bunyi-bunyi.


Ting!


Pintu lif terbuka dan mamat tadi ada di dalam. Kali nie penampilannya sedikit berbeza. Jeans dan t-shirt. Nampak sedikit kacak.


Aku terus melangkah masuk.


Hanya kami berdua.


“Korean?”


Ayat pertama dia.


Aku geleng kemudian tersenyum memandang dia.


Udisuh oshutnayo?” -awak dari mana- tanyannya lagi.


“Malaysia.”


Dia kemudian anggukkan kepala dan hulurkan tangan.


“Lee Jong Hyun.”


Aku sambut huluran tangannya “Izz.”


“Awak baru pindah sini?” tanya Lee Jong Hyun lagi. Kami masih berinteraksi dalam bahasa Korea.


“Aha..saja nak tukar angin. Lagipun dekat dengan kampus.”


“Belajar mana?” anak matanya memandang tajam mata aku.


“Art Univercity.” cepat-cepat aku larikan mata.


“Samalah dengan saya.”


Ting. Ground floor.


Selepas mengucapkan selamat tinggal masing-masing membawa haluan sendiri.


Lapar nak makan apa nie. Sebabkan dah tiga tahun duduk sini. Jadi nak makan rasa tak ada apa sangat. Kalau tak ada tanda halal tu, pandai-pandai la korang makan seafood. Aku pilih restoran yang menyediakan sotong pedas. Nie kegemaran nie. Boleh mintak nasi putih atau nasi goreng. Aku pilih nasi putih.


Aku pandang sekeliling. Agak ramai jugak orang. Nasib baik masih ada satu tempat kosong untuk aku duduk. Ketika tunggu hidangan tiba. Aku ralit membaca meseg di telefon. Tiba-tiba ada suara menegur aku.


Honja?” seorang?


Aku angkat kepala.


Lee Jong Hyun.


Aku senyum dan mengangguk.


“Boleh tumpang duduk? Saya lapar sangat.”


Dah duduk baru nak tanya aku. Lepas buat pesanan tambahan. Kami masing-masing diam.


Baru aku perasan hidungnya sedikit mancung mesti pembedahan plastik nie.


“Kenapa pandang saya macam tu?”


Muka aku dah panas. Alamak dia perasan pulak aku pandang dia.


“Saya kacak kan?” Lee Jong Hyun sengih.


Aha kacak! Cakap aku dalam hati.


“Tak pun.” sengaja aku cakap macam tu.


Lee Jong Hyun masih senyum.


Bila makanan tiba kami sama-sama menjamu selera. Pedas sotong nie memang pedas giler. Nasib aku tahan pedas. Masing-masing muka dan merah dan berpeluh.


“Awak belajar apa?” Lee Jong Hyun tanya sambil lap peluh di muka.


“Writing. Awak?” aku habiskan sisa nasi yang tinggal sikit lagi.


“Music.”


Patut tengok macam artis kpop sikit-sikit.


Lepas makan. Aku terus nak buat bayaran tapi dihalang Lee Jong Hyun. Katanya pertemuan pertama. Biar dia yang bayar.


Kami sama-sama berjalan pulang.


“Betul nie awak taknak saya bayar balik?” aku tanya sekali lagi.


“Betullah. Kan saya cakap biar saya bayar.”


Aku gosok-gosok sedikit hujung tangan. Apasal sejuk pulak malam nie.


“Nah.” Lee Jong Hyun letakkan jaketnya di belakang badanku.


“Oh.. terima kasih.”


“Nanti kalau awak lapang datang la rumah saya. Saya masakkan awak masakkan Malaysia.”


kami sama-sama naik lif.


“Betul nie? Esok saya datang.” dia senyum pandang aku.


Izznie Syahirah! Apa kau buat nie! Ajak lelaki sesuka hati datang rumah. Kalau mama tahu habislah kau Izz. Aku baru tersedar.


Terlajak perahu boleh diundur. Terlajak cakap esok Lee Jong Hyun datang.


“Izz. Dah sampai” dia sentuh bahu aku.


Aku yang terkejut terus keluar dari lif dan ucap selamat tinggal dekat Lee Jong Hyun.


Aku tepuk dahi! Aku ajak dia datang ke? Matilah aku kalau mama tahu. Mulut nie! Marah aku sungguh-sugguh.


No comments:

Post a comment